J3nazah berbau wangi Apabila Kubvrnya Digali Setelah 13 Tahun Dikebumikan (Video)

Join Telegram Taman Ilmu Di Bawah

Telegram

J3nazah berbau wangi Apabila Kuburnya Digali Setelah 13 Tahun Dikebumikan (Video)

Inilah bukti Kebesaran Allah untuk sekalian umatNya tentang penemuan menggemparkan… Ikuti video lengkap dan kisahnya..

Jenazah berbau wangi bila ku burnya digali selepas 13 tahun

Kejadian berlaku di Desa Adi Jaya Tebing Tinggi Tungkal Ulu Jambi, proses menggali kubur yang berusia 13 tahun untuk m4yatnya di tanam semula berdekatan dengan ku bur suaminya yang berada di Jakarta.. Berdasarkan Musyawarah, Keluarga Almarhumah, ku bur di gali semula untuk dipindahkan bersebelahan dengan Makam Almarhum Suaminya.

Menurutnya lagi Persediaan dibuat sekadar membawa kotak bersaiz 1 meter pesegi untuk mengisi tulang belulang, kerana semestinya m4yat akan mereput setelah 13 tahun ditanam. Rupanya keadaan m4yat sebaliknya, tubuh badannya sempurna dan lembut seperti baru dikebumikan malahan mengeluarkan bau yg sangat wangi.

Kain kapanya tidak rosak sama sekali hanya kotor dengan tanah, papan liang lahad pun berkeadaan baik.. Suasana persekitaran redup dan didatangi angin sepoi² bahasa… SUBHANALLAH..

Menurut warga setempat, semasa hayatnya, Almarhumah telah membangunkan serta mengusahakan Sekolah Agama, madrasah Tahfiz dan pesantren yang kini pelajarnya sangat ramai..Semoga pembaca dan penonton semua dapat mengambil Ibrah dan mendapatkan husnul khatimah seperti Almarhumah….

Video:

Jenazah berbau wangi bila kuburnya digali selepas 13 tahun

PERHATIAN: Pihak Admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum
menulis komen anda disini. Pihak Admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*