Akib4t May4t Perempuan Ini Terlalu Cant1k, Sipengg4li Kubvr Ini Sanggvp Meng0rek Semula Lub4ng Yang Telah Dig4li Untuk Melep4skan N4fsu, Tapi Ini Yang Terjadi

Join Telegram Taman Ilmu Di Bawah

Telegram

Di suatu hari Saidina Umar Al-Khattab menghadap Rasulullah SA W sambil menangis, jadi bertanyalah Rasulullah SA W “Wahai Umar, apakah yang membuatkan engkau menangis?” Jawab Umar “Ya Rasulullah, ada seorang di muka pintu ini yang yang sudah membakar hatiku.” Berkata Rasulullah “Ya Umar, bawalahdia masuk.” Lalu Umar membawa pemuda yang tengah menangis itu masuk.

Bertanya Rasulullah SA W “Apakah yang sudah engkau kerjakan sehingga engkau menangis?” Pemuda itu menjawab “Wahai Rasulullah, saya telah lakukan d0sa yang besar! Saya sangat takut pada Allah SW T yang sangat murka kepadaku.” Bertanya Rasulullah SA, W “Apakah anda mempersekvtukan Allah? “Jawab pemuda itu” Tak Ya Rasulullah. “Bertanya Rasulullah lagi” Adakah anda membunvh jiwa yang anda tiada hak membunvhnya? “Jawab pemuda itu” Tak Ya Rasulullah. ”

Sabda Rasulullah SA W “Jadi Allah SW T bakal mengampvnkan d0sa anda walaupun sebanyak tujuh petala langit dan bumi dan bukit-bukit.” Berkata pemuda itu “Wahai Rasul Allah, Saya sudah lakukan d0sa yang lebih besar dari langit, bumi dan bukit-bukitnya. ”

Rasulullah S. A. W bertanya lagi “Apakah d0samu itu semakin besar dari Al-Kursi?” Jawab pemuda itu “D0saku lebih besar.”

Rasulullah SA W bertanya lagi “Apakah d0samu semakin besar dari Arsy?” Jawab pemuda itu “D0saku lebih besar.” Rasulullah SA W bertanya lagi “Adakah d0samu lebih besar dari dimaaf oleh Allah?” Jadi jawab, pemuda itu “Maafnya lebih besar?” lantas Rasulullah SA W bersabda “Sesungguhnya tidak boleh mengampvn d0sa besar kecuali Allah yang Maha besar, yang besar pengampunan-Nya.”

Jadi bersabdalah Rasulullah S. A. W “Katakanlah wahai pemuda, d0sa apakah yang sudah engkau lakukan?” Jawab pemuda itu “Saya malu akan beritahu kau, Ya Rasulullah.”
Rasulullah bertanya dengan kuat “Beritahu saya apakah d0samu itu?” Jawab pemuda itu “Begini Ya Rasulullah, kerjaku iaitu sebagai pengg4li kubvr. Saya sudah lakukan kerja menggali kubvr selama tujuh tahun. Di suatu hari, saya menggali kubvr seorang gadis dari kaum Ansar. Setelah saya menangg4lkan kain kaf4nnya, jadi saya tinggalkan ia. ”

Tak jauh saya meninggalkannya, jadi naiklah n4fsuku. Oleh kerana tidak dapat menahan n4fsu, saya kembali pada may4t itu lantas akupun menyetubvhinya. Setelah saya memu4skan n4fsu, jadi saya tinggalkan dia. Belum jauh saya mengedar dari situ, tiba-tiba gadis itu bangun dan berkata, “Cel4ka benar anda wahai pemuda! Bukankah anda berasa malu pada Tuhan yang bakal membalas pada hari pembal4san kelak! Apabila tiba masanya setiap orang yang z4lim bakal dituntut oleh yang ter4niaya! kau biarlah saya tel4njang dan kau hadapkan saya pada Allah SWT dalam keadaan berjunvb!

selepas Rasulullah selesai mendengar info dari pemuda itu, jadi dengan segera Rasulullah bangun sambil bersabda “Hai orang yang f4sik !, memang layak anda masuk ner4ka dan keluarlah anda dari sini.” Jadi keluarlah pemuda itu.

Sepanjang 40 hari pemuda itu mem0hon ampun pada Allah dan pada masa malam ke 44, ia melihat ke langit sambil berd0a “Ya Allah, Tuhan pada Rasulullah, Nabi Adam dan Udara, bila Engkau sudah mengampvnkannu, jadi beritahulah Rasulullah SA W dan para sahabatnya. Bila tak , jadi kirimkan pada saya api dari langit dan bakarlah saya didunia ini dan selamatkan saya dari s3ksa akhirat. ”

Tak berapakah lama selepas detik-detik itu, turunlah Malaikat Jibril A. S menjumpai Rasulullah. Selepas berikan salam Jibril A. S berkata “Wahai Muhammad, Tuhanmu berikan salam padamu.” Jawab Rasulullah S. A. W “Dialah Assalam dan daripada-Nya salam dan kepada-Nya semua keselamatan.”

Berkata Jibril A. S “Allah S. W. T bertanya, apakah anda yang jadikan makhlvk?” Jawab Rasulullah S. A. W “Dialah Allah yang jadikan segala makhlvk.”

Bertanya Jibril A. S lagi “Adakah anda yang memberi rezeki kepada makhlvk?” Jawab Rasulullah S. A. W “Dialah Allah yang memberi rezeki pada saya dan makhlvk-makhlvk yang lain.”

Berkata Jibril A. S lagi “Apakah anda berikan tavbat pada mereka?” Jawab Rasulullah S. A. W “Dialah Allah yang terima tavbat dariku dan mereka.”

Jadi berkata Jibril A. S “Allah berfirman, maafkanlah h4mba-Ku itu kerana Saya sudah memaafkannya.”

Jadi segera baginda memanggil pemuda itu dan menerangkan kepadanya bahawa Allah sudah terima tavbatnya dan memaafkannya.

Via:sayaphitam

PERHATIAN: Pihak Admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*